Dunia Bisnis

Uncategorized

Sepak Bola Semi-Profesional

 

Semi-Professional Football dianggap sepak bola yang dimainkan pria yang dibayar lebih rendah dari upah layak. Ini tidak benar. Di sebagian besar liga semi-pro, seperti New England Football League, adalah melanggar aturan liga untuk mengganti pemain dengan cara apa pun. Yang berarti tidak ada yang menghasilkan uang dengan bermain sepak bola semi-pro.

Tim tahun pertama untuk Vermont Ice Storm di New England Football League terdiri dari pemain yang sangat menyukai sepak bola sehingga mereka membayar untuk bermain sepak bola semi-pro. Faktanya, semua pemain di Vermont Ice Storm harus membeli peralatan sepak bola mereka sendiri, menyumbang biaya pemain (untuk memastikan mereka tidak perlu membayar ekstra untuk seragam tim) dan mereka juga harus membayar biaya perjalanan untuk pergi ke semua latihan dan semua pertandingan tandang. Selama satu musim, beban keuangan bisa sangat besar.

Sepak bola profesional dikembangkan pada tahun 1890-an di Pennsylvania ketika klub atletik lokal Dimainkan dalam kompetisi yang ketat. Mantan bintang sepak bola Yale William “Pudge” Heffelfinger menjadi pemain sepak bola profesional pertama ketika ia dipekerjakan oleh Asosiasi Atletik Allegheny untuk bermain dalam pertandingan melawan saingan mereka, Klub Atletik Pittsburgh pada November 1892. Pada tahun 1896, Asosiasi Atletik Allegheny seluruhnya terdiri dari pemain berbayar. Ketika sepak bola menjadi semakin populer, tim semi-pro dan pro lokal diselenggarakan di seluruh negeri. sepak bola semi-pro adalah cikal bakal sepak bola pro. Mengapa mereka datang dengan nama sepak bola semi-pro? Ketika kita melihat sejarah tingkat sepak bola ini memberitahu kita bahwa beberapa nama diperlukan untuk membedakan jenis sepak bola dari sekolah menengah, perguruan tinggi, dan sepak bola profesional. Beberapa berita sepakbola hari ini pemain yang bepergian, berkeliaran di negara itu untuk mencari permainan untuk dimainkan, dibayar dalam jumlah kecil (biasanya di bawah meja) untuk membuat tim kota kecil lokal terlihat lebih baik dan menang.

Pada tahun 1910-an sepak bola profesional membuktikan dirinya sebagai olahraga penonton yang layak dengan pembentukan The Ohio League. Canton adalah tim perdana yang menampilkan decathlete legendaris dan bintang sepak bola Jim Thorpe. Thorpe adalah bintang internasional yang membawa sepakbola ke level baru. Dia memenangkan medali emas dalam dasalomba di Stockholm pada tahun 1912. Thorpe dan tim Canton menarik banyak orang dan menciptakan pasar untuk sepak bola profesional di Ohio dan sekitarnya.

Di Hall of Fame NFL di Canton, Ohio, ada referensi yang dibuat untuk tim sepak bola “Watertown Merah dan Hitam” sebagai “tim sepak bola pro pertama di Amerika.” Jadi Watertown adalah tim sepak bola berbayar pertama. Hari ini Watertown Red and Black adalah tim semi-pro yang kuat dengan sejarah yang bagus di baliknya. Ini adalah anggota Empire Football League dengan Vermont Ice Storm menjadi salah satu lawannya.

Jadi sepak bola “semi-pro” berarti “sepak bola amatir” dalam arti sebenarnya. Ini dimainkan oleh orang dewasa, dari usia 18 hingga “apa pun,” yang cukup menyukai permainan setelah karier sekolah menengah dan/atau perguruan tinggi mereka sehingga mereka merasa belum mengeluarkan sepak bola dari sistem mereka.